Contoh Kesenian di Daerah Jawa Barat

Kamis, 31 Januari 2013
           




Kesenian Jaipong dan Angklung

1.      Jaipongan
Jaipongan adalah sebuah genre seni tari yang lahir dari seni kreativitas seorang seniman asal Bandung, Gugum Gumbira. Perhatiannya pada seni rakyat yang salah satunya adalah ketuk tilu menjadikannya mengetahui dan mengenal betul perbendaharaan pola-pola gerak tari tradisi yang ada pada Kliningan/Bajidoran atau Ketuk Tilu. Gerak-gerak bukaan, pencugan, nibakeun dan beberapa ragam gerak minced dari beberapa kesenian diatas cukup memiliki inspirasi untuk mengembangkan tari atau kesenian yang kini dikenal dengan nama Jaipongan.

Ciri khas Jaipongan gaya kaleran, yakni keceriaan, erotis, humoris, semangat, spontanitas, dan kesederhanaan (alami, apa adanya). Hal itu tercermin dalam pola penyajian tari pada pertunjukannya, ada yang diberi pola (Ibing Pola) seperti pada seni Jaipongan yang ada di Bandung, juga ada pula tarian yang tidak dipola (Ibing Saka), misalnya pada seni Jaipongan Subang dan Karawang. Istilah ini dapat kita temui pada Jaipongan gaya kaleran, terutama di daerah Subang.
Contoh gambar tari Jaipong :

                  



2.      Angklung
Angklung adalah alat musik tradisional yang berasal dari Jawa Barat, terbuat dari bambu, yang dibunyikan dengan cara digoyangkan (bunyi disebabkan oleh benturan badan pipa bambu) sehingga menghasilkan bunyi yang bergetar dalam susunan nada 2,3, sampai 4 nada dalam setiap ukuran, baik besar maupun kecil.
Jenis bambu yang biasa digunakan sebagai alat musik angklung adalah awi wulung (bambu berwarna hitam) dan awi temen (bambu berwarna putih). Angklung merupakan alat musik yang berasal dari Jawa Barat. Angklung gubrag di Jasinga, Bogor, adalah salah satu yang masih hidup sejak lebih dari 400 tahun lampau. Kemunculannya berawal dari ritus padi. Angklung diciptakan dan dimainkan untuk memikat Dewi Sri turun ke Bumi agar tanaman padi rakyat tumbuh subur.
Ada beberapa jenis angklung, diantaranya:
1.      Angklung Kanekes (Baduy)
2.      Angklung Dogdog Lojor
3.      Angklung Gubrag
4.      Angklung Badeng
5.      Angklung Buncis
6.      Angklung Bungko
7.      Angklung Soetigna
Alat musik angklung berasal dari tanah sunda (Jawa Barat). Dikenal oleh masyarakat sunda sejak masa kerajaan sunda. Fungsi angklung sebagai pemompa semangat rakyat masih terus terasa sampai pada masa penjajahan, itu sebabnya pemerintah Hindia Belanda sempat melarang masyarakat menggunakan angklung.
Asal usul terciptanya musik bambu,seperti angklung  malahirkan mitos kepercayaan terhadap Nyai Sri Pohaci sebagai lambing Dewi Padi pemberi kehidupan. Sejak November 2010, angklung sudah terdaftar sebagai Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia dari UNESCO.
Contoh gambar Angklung :

                              
 

0 komentar:

Poskan Komentar